Hukum Bitcoin Menurut Pandangan Dr Zaharuddin

Setiap bulan aku potong RM Maka atas dasar hajiat , ulama sedunia bersama pakar ekonomi Islam membuat keputusan keharusan untuk mengunnapakai matawang kertas namun mestilah diuruskan menepati cara urusan emas dan perak. Jual beli hasil tanam yang masih terpendam, seperti ketela, kentang, bawang dan sebagainya juga diperbolehkan, asal diberi contohnya, karena akan mengalami kesulitan atau kerugian jika harus mengeluarkan semua hasil tanaman yang terpendam untuk dijual. Futures and forwards in currencies are examples of such contracts under which two parties become obliged to exchange currencies of two different countries at a known rate at the end of a known time period. Jadi dia minta saya terus berusaha dan berdoa. Nawaitu kita hanya Allah SWT yang tahu.

Aug 15,  · Saya Bukan Wahabi. Yang Tuduh Saya Wahabi Tu Pun Tak Tahu Apa Itu Wahabi - Dr. Rozaimi Ramle - Duration: Geng Muslim 34, views.

hamsTer ni kawan baru turtLe~!! name dia Hamburger!!

Malah, apa yang lebih perlu diperbetulkan adalah sikap, kefahaman dan system regulasi kewangan dunia hari ini. Sistem matawang emas dan perak ini pun bukanlah diperkenalkan oleh Rasulullah, malah ia telah wujud sebelum dari kebangkitan Rasulullah. Justeru, hanya memperjuangkan matawang emas bukan segala-galanya bagi sebuah ekonomi dan kewangan Islam.

Justeru, janganlah ada yang menyangka bahawa system kewangan Islam akan hanya menjadi benar-benar Islam apabila menggunakan emas dan perak sebagai matawang. Malah dengan fiat money ini juga system kewangan Islam mampu dicapai jika regulasi dan pengurusan matawang berjaya direfomasikan kepada cara yang betul, sama ada cara ia dikeluarkan, edaran, kawalan dan penggunaannya. Lebih menyedihkan, di ketika laungan dan desakan untuk mengembalikan emas dan perak sebagai matawang dipukul canang oleh sebahagian umat Islam, individu yang sama juga kelihatan sibuk memperdagangkan emas dan menjadikannya sebagai sebagai bahan pelaburan.

Mereka sibuk membeli emas dalam bentuk jongkong yang dijual oleh Public Bank, Maybank melalui akaun pelaburan emasnya, atau melalui syarikat-syarikat lain untuk disimpan dan kemudian dijual bagi memperolehi untung atas perbezaaan hari ini dan masa hadapan.

Kemudian mereka menggembar-gemburkan kononnya melabur dalam emas adalah Islamik dan menepati Islam. Hakikatnya itu adalah dakwaan terseleweng mereka, ia tersasar dari falsafah matawang yang digariskan oleh Imam Al-Ghazzali, dan majority ilmuan Islam. Memang benar, walaupun secara kontraknya jual beli mereka adalah sah apabila menepati syarat serah terima pada satu masa dan sama timbangannya Yadan bi Yadin mithlan bi mihtlin , tetapi hakikatnya tindakan itu tersasar dari Maqasid al-Shariah kepada penciptaan emas dan perak itu sendiri.

Malah jika benar-benar satu hari kelak emas dijadikan matawang, individu sebegini yang akan merosakkan system kewangan Islam di ketika itu. Kerana mereka terlibat dalam mengubah fungsi emas dan perak yang sepatutnya menjadi matawang kepada komoditi dan objektif untuk membuat untung atas perubahan nilai.

Kelak nanti syiling-syiling matawang emas semuanya disimpan dan disorokkan dari gunapakai, kerana ingin menunggu nilainya menaik. Tatkala itu ia akan tergolong dalam erti ihtikar yang diharamkan.! Perlu difahami, emas yang sudah dibentuk menjadi perhiasan seperti gelang, rantai, cincin dan sepertinya tidak dilarang untuk dijadikan komoditi atas sifatnya yang telah bercampur dengan skill pembuatan dan ditokok tambah pula dengan batu permata dan sebagainya.

Tatkala itu, barulah boleh diambil untung atas jualannya. Kesatuan Fiqh Islam sedunia, akur kepada system kewangan dunia yang dipegang oleh bukan Islam, mereka mengatur dan menjadikan kertas sebagai matawang.

Maka atas dasar hajiat , ulama sedunia bersama pakar ekonomi Islam membuat keputusan keharusan untuk mengunnapakai matawang kertas namun mestilah diuruskan menepati cara urusan emas dan perak. Iaitu dari sudut hukumnya dan juga cara pengendaliannya sebagai matawang, iaitu tidak harus dijadikan komoditi. Atas sebab itu, forex trading walaupun dibuat spot tetapi untuk mengabil untung atas perbezaan nilai matawang, adalah juga HARAM di dalam Islam kerana ia lebih kepada spekulasi dan perjudian.

Di samping isu-isu lain seperti gharar dan keterlibatan riba dalam leverage. Apapun, yang pasti perniagaan forex trading wang kertas pelbagai Negara adalah untuk menraih untung atas perbezaaan nilai matwang adalah HARAM kerana ia adalah judi dan penyebab mudarat kepada system ekonomi dunia dan penyumbang kepada inflasi serta ketidakstabilan nilai matawang.

Bank-bank Islam di seluruh dunia juga dikawal selia oleh Majlis Syariah masing-masing agar tiada unsur spekulasi dalam setiap forex trading mereka. Hanya forex untuk tujuan lindung nilai hedging sahaja dibenarkan. Hasilnya, kita perlu faham, matawang kertas fiat money yang wujud hari ini juga mestilah TIDAK dijadikan komoditi, sama seperti emas dan perak. Bagi mengurangkan masalah di dalam system ekonomi semasa. Sebagai jalan pertama untuk mewujudkan system ekonomi adil dan menepati Islam.

Malangnya dicelah-celah ketamakan manusia hari ini, matawang kertas fiat hari ini turut menjadi bahan sasaran dan objektif keuntungan. Bukan sahaja bank-bank terlibat, malah ramai individu juga rambang mata berniaga FOREX melalui platform internet, Walau ia ditegah oleh kerajaan, semuanya tidak diendah lagi. Hukumnya adalah boleh, karena dianggap tunai, sedangkan waktu dua hari dianggap sebagai proses penyelesaian yang tidak bisa dihindari dan merupakan transaksi internasional.

Transaksi FORWARD, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valas yang nilainya ditetapkan pada saat sekarang dan diberlakukan untuk waktu yang akan datang, antara 2x24 jam sampai dengan satu tahun. Hukumnya adalah haram, karena harga yang digunakan adalah harga yang diperjanjikan muwa'adah dan penyerahannya dilakukan di kemudian hari, padahal harga pada waktu penyerahan tersebut belum tentu sama dengan nilai yang disepakati, kecuali dilakukan dalam bentuk forward agreement untuk kebutuhan yang tidak dapat dihindari lil hajah.

Transaksi SWAP yaitu suatu kontrak pembelian atau penjualan valas dengan harga spot yang dikombinasikan dengan pembelian antara penjualan valas yang sama dengan harga forward.

Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir spekulasi. Transaksi OPTION yaitu kontrak untuk memperoleh hak dalam rangka membeli atau hak untuk menjual yang tidak harus dilakukan atas sejumlah unit valuta asing pada harga dan jangka waktu atau tanggal akhir tertentu. Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan, akan diubah dan disempurnakan sebagaimana mestinya.

Profil Struktur Tarif Iklan. Tafsir Hadits Fiqh Tazkiyatun Nafsi. Apakah Trading Forex Haram? Apakah Trading Forex Halal? Ijab-Qobulnya dilakukan dengan lisan, tulisan dan utusan. Pe mbeli dan penjual mempunyai wewenang penuh melaksanakan dan melakukan tindakantindakan hukum dewasa dan berpikiran sehat 2.

Memenuhi syarat menjadi objek transaksi jual-beli yaitu: Suci barangnya bukan najis Dapat dimanfaatkan Dapat diserahterima kan Jelas barang dan harganya Dijual dibeli oleh pemiliknya sendiri atau kuasanya atas izin pemiliknya Barang sudah berada ditangannya jika barangnya diperoleh dengan imbalan. Hadis Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas'ud Jual beli barang yang tidak di tempat transaksi diperbolehkan dengan syarat harus diterangkan sifatsifatnya atau ciri-cirinya.

Bahwa dalam sejumlah kegiatan untuk memenuhi berbagai keperluan, seringkali diperlukan transaksi jual-beli mata uang al-sharf , baik antar mata uang sejenis maupun antar mata uang berlainan jenis. Ulama sepakat ijma' bahwa akad al-sharf disyariatkan dengan syarat-syarat tertentu Memperhatikan: Ketentuan Umum Transaksi jual beli mata uang pada prinsipnya boleh dengan ketentuan sebagai berikut: Bagaimana pula dengan Majlis Fatwa Kebangsaan pula?

Pendirian itu hasil pemantauan dan laporan daripada panel syariah yang dilantik PNB yang dianggotai lima tokoh agama. Katanya, hasil laporan itu menunjukkan komitmen PNB ke aras menjadikan urus niaga dan aktiviti pelabuaran mereka berlandaskan syariah sepenuhnya.

Di samping itu, katanya laporan panel syariah juga menunjukan pelaburan PNB tidak membabitkan urusniaga pelaburan yang diharamkan dalam islam termasuk arak dan judi.

Bagi sesiapa yang berpegang kepada pendapat yang menyatakan harus, maka tidak mengapalah sebab ini masalah perbahasan atau masalah khilaf para ulamak. Hujah saya lagi pihak Sekuriti Shariah adalah badan yang lebih bertanggungjawab untuk mengkaji dan memastikan status kehalalan saham sesebuah syarikat di Malaysia ini. Perkara ini adalah merupakan perkara yang ragu-ragu status halal dan haramnya. Maka lebih baik dielakkan dari menyertai saham ini. Kerana dikuatiri saham tersebut termasuk dalam haram.

Ini atas maslahat umum, iaitu dikuatiri terjadinya masalah, pertikaian dan kecelaruan, maka pihak Majlis Fatwa Kebangsaan menyatakan statusnya adalah harus, tetapi harus bukan disebabkan pelaburannya tetapi disebabkan ramai orang Islam menyertainya.

Nasihat saya kepada semua, sekarang ini banyak pelaburan seperti ASB yang diakui sah di sisi Shariat oleh Pihak sekuriti Shariah Saham Malaysia atau penal shariah bank-bank yang mempunyai sahamnya tersendiri seperti bank Islam, Public Bank Islamic, Tabung Haji dan sebagainya.

Malah saya lihat dividen yang diberikan adalah lebih tinggi berbanding ASB. Lebih baik anda menyertai saham-saham Islam yang diakui sah dan halal, kita yang menyertai tidak ragu-ragu akan status halalnya dan ulamak Malaysia bersepakat mengiktiraf saham-saham Islam tersebut. Sebenarnya aku pon dah terjebak dengan ASB ni, dah masuk 2 tahun aku buat potongan. Setiap bulan aku potong RM Means masa umur aku 48 tahun baru lah boleh keluarkan RM30, tu.

Blog Archive

Feb 23,  · Forex trading untuk raih untung atas perbezaan nilai matwang tidak dibenarkan OLEH MAJORITI Majlis Syariah bank-bank Islam walaupun ia dibuat secara spot. Hasilnya, kita perlu faham, matawang kertas (fiat money) yang wujud hari ini juga mestilah TIDAK dijadikan komoditi, sama seperti emas dan perak. Saya berharap penerangan saya yang ringkas ini dapat merungkaikan segala kekeliruan dan pemahaman yang silap tentang leverage yang timbul dewasa ini dan juga menjawab kepada persoalan hukum tentang leverage itu sendiri. Berikut adalah pandangan Ustaz Dr Zaharuddin Abd Rahman berkenaan isu dan hukum bitcoin mengikut Islam. Penjelasan ini telah disiarkan dalam wawancara beliau di Astro Oasis dan Astro Maya HD pada 23 Disember Hukum Bitcoin Dalam Islam. Bitcoin boleh dianggap sebagai wang walaupun ia bukan ‘legal tender’.